JOMSANTAISEKEJAP FOLLOWERS

Friday, February 18, 2011

MAAFKAN AKU DIANA

Diana daripada kacamata google

Hari semakin mendung, tanda2 hujan akan turun sebentar lagi. Aku masih menunggu seseorang sambil menghirup secawan kopi yang kupesan tadi. Dari jauh, sudah ku nampak lambaian Diana dengan senyumannya seumpama bidadari,
“Sorry, I lambat sikit. U marah ke?” tanya Diana lembut sambil membetulkan kedudukan kerusi menyusuri rapat bersebelahanku.
“Tak adalah. I baru je sampai. Makan pun belum order lagi. U nak makan dan minum apa? Nanti I orderkan” aku bertanya sambil memanggil pelayan restoran dan Diana telah memesan secawan teh dan roti bakar sambil aku juga memesan roti bakar.
“Kenapa u nak jumpa I petang2 ni. Kan malam lagi elok, boleh dinner terus.” Diana kehairanan. Memang patut pun dia hairan kerana jarang benar aku berjumpa dengan dia selepas waktu kerja, selalunya kami berjumpa waktu malam.
“Sebenarnya, I ada benda nak cakap, tapi I tak tahu daripada mana I nak mulakan” Aku membuka bicara.
“Macam serius je.U ni janganlah buat I suspens. Ada apa? Cakaplah…” Diana seperti tidak sabar bercampur sedikit persoalan bermain di fikirannya.
“U tahukan kita dah berkawan lama. I tak tahulah u, tapi I rasa I senang sangat bila bersama dengan u dan kalau boleh I ingin kita berkawan dengan lebih rapat” Aku meluahkan terus isi hatiku agar Diana tidak lagi tertanya-tanya
“Kitakan memang berkawan rapat…”
“Tak..mak..mak,,maksud I, I nak jadikan u sebagai teman wanita I”
“Teman wanita?Merepek lah u ni. I tak rasa kita boleh jadi pasangan kekasih. Mustahil. Kan lebih baik kita berkawan macam ni..I lebih selesa dengan keadaan kita sekarang” penjelasan Diana buat aku terpaku seketika.
“Tapi kenapa Di. U dah ada teman lelaki ke?” Aku pulak yang tertanya-tanya.
“Tak..bukan macam tu. U takkan faham. Kita dah berkawan lama dan I tak nak hubungan kita musnah kerana perkara sebegini. Walau apa pun perasaan u terhadap I, biarlah ianya hanya dalam hati u dan tidak menjejaskan hubungan yang sedia ada” Diana menjelaskan lagi tapi membuatkan aku lebih pening. Petang itu perbualan kami tidak serancak dulu. Tidak semesra dulu. Dan pertemuan petang itu adalah yang terakhir antara aku dan Diana. Selepas itu Diana sentiasa mengelak dan mengelak daripada bertemu denganku sehinggalah satu ketika, rakan baik Diana memberitahu aku Diana telah meninggal dunia kerana penyakit barah otak beberapa hari sebelum itu. Barulah aku sedar kenapa dan mengapa Diana berbuat begitu….dia lebih memerlukan seorang kawan daripada seorang kekasih.

3 comments:

  1. Cik Cammy Lia - Daripada cerita betul terjadi kepada kawan sy...

    ReplyDelete

TerimàkàŚih di àtàŚ komen-komen àndà.
Śemugà ŚentiàŚà cerià dàn Śàlàm Śàntài

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails